Headlines
  • data:post.title
  • data:post.title
  • data:post.title
  • data:post.title
  • data:post.title
  • data:post.title
Pratinjau
PratinjauPratinjau

Wagub Kumpul Perusahan Kopra Di Sulut, Mungkin Harga Naik Sebelum Tanggal 25 Desember Ini?

Manado, detiKawanua.com - Pemerintah Provinsi Sulawesi Utara menggelar pertemuan dengan pihak pabrik minyak kelapa untuk membahas solusi mengangkat harga kopra petani yang anjlok karena turunnya harga minyak nabati dunia. Dengan naiknya harga kopra dapat menolong petani kelapa untuk memenuhi kebutuhan perekonomian.

"Pak Gubernur meminta supaya ada kebijakan dari teman teman pabrikan khusus kopra Sulut ada kenaikan. Ini untuk menolong para petani," kata Wakil Gubernur, Steven Kandouw kepada pihak pabrikan saat pimpin rapat pertemuan di ruang kerjanya, Selasa (4/12).

Wagub berharap pihak pabrikan dapat menyisihkan keuntungannya untuk membeli kopra petani. Adapun semua perusahaan yang mengikuti pertemuan menanggapi positif permintaan itu, yaitu PT. Cargil Indonesia Indonesia Amurang, PT Salim Ivomas Pratama Bitung, PT Agro Makmur Raya Bitung dan PT Multi Nabati Sulawesi Bitung.

"Puji Tuhan pabrikan menyanggupi, kopra Sulut akan dinaikkan. Untuk itu pusat kantor pendukung yang ada di Medan dan Jakarta, kita sepakati akan ke kantor pusatnya dan kita sudah membuat appointment," ujarnya.

Lebih lanjut, wagub mengatakan pelaksanaan rapat dengan pihak pabrikan ini merupakan himbauan Gubernur Olly Dondokambey agar pihak pabrikan punya keterpanggilan, kepedulian dan menyampaikannya kepada pimpinan mereka di kantor pusat terkait nasib petani kopra sehingga diharapkan harga kopra bisa naik sebelum 25 Desember 2018.

"Semoga Januari-Februari 2019 sudah jadi normal karena trend di luar negeri memasuki musim dingin harga kopra akan dinaikkan," pungkasnya.

Sementara itu, salah satu perwakilan perusahaan yang hadir dalam undangan tersebut berjanji akan menyampaikan rencana ini kepada manajemen perusahaan dan akan segera ditindaklanjuti rapat dengan Pemprov Sulut.

Pertemuan ini turut dihadiri Asisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan Rudy Mokoginta, Kepala Biro Pemerintahan dan Humas Jemmy Kumendong, Kepala Biro Perekonomian dan SDA Franky Manumpil dan Kabid Perdagangan Dalam Negeri Disperindag Hanny Wajong.

(IsJo/*)

Di Postkan Oleh Info detiKawanua | Rabu, 05 Desember 2018 , ,

BERITA TERBARU

SANGIHE

KESEHATAN

Lingkungan

Internasional