Headlines
  • data:post.title
  • data:post.title
  • data:post.title
  • data:post.title
  • data:post.title
  • data:post.title
Pratinjau
Pratinjau Pratinjau
Pratinjau Pratinjau
Pratinjau Pratinjau Pratinjau

Sempat Direpresi Aparat Kepolisian, PPMI Manado Gelar Aksi Solidaritas Tuntut Kebebasan Anggota LPM BOM

Aksi Solidaritas PPMI DK Manado, menuntutu pembebasan anggota LPM BOM, Senin (15/05).

Manado, detiKawanua.com - Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia (PPMI) Dewan Kota (DK) Manado menggelar Aksi Solidaritas di depan Polda Sulut, pada Senin (15/05) pukul 14.00 WITA. 

Aksi Solidaritas berlangsung dengan orasi dan unjuk rasa dalam rangka mencecam sikap oknum Aparat Kepolisian yang mengkriminalisasi dua orang anggota Lembaga Pers Mahasiswa (LPM) Bursa Obrolan Mahasiswa (BOM) Institut Teknologi Medan (ITM), dan saat ini sedang mendekam di Polrestabes Medan, Sumatera Utara. 

Dalam aksi tersebut, Sekertaris Jendral PPMI DK Manado, Hisbun Payu, yang sekaligus berperan sebagai Kordinator Lapangan dalam orasinya menyuarakan, bahwa pihak Polrestabes Medan harus segera membebaskan segenap anggota persma dan para aktifis yang sedang mendekam di penjara. Oleh karena mereka tidak bersalah dan melakukan penyimpangan di dalam melaksanakan tugas peliputan di lapangan.

"Polrestabes Medan harus membebaskan awak LPM BOM ITM dan para aktifis USU yang ditangkap. Mereka itu bukan kriminal. UUD 1945 menjamin kebebasan menyampaikan pendapat, baik lewat tulisan ataupun lisan," ujar Hisbun Payu, yang akrab disapa Iss.

"Kejadian ini juga merupakan kado yang buruk bagi kebebasan Pers di Indonesia, setelah pada 3 Mei 2017 negeri ini memperingati Hari Kebebasan Pers di Dunia. Oleh sebab itu, kami menuntut Polri untuk berhenti merepresi mahasiswa dan aktifis Pers Mahasiswa dalam melakukan aktifitas mereka," tegas Iss.

Sangat disayangkan, aksi solidaritas PPMI DK Manado ini direpresi secara tendensius oleh aparat kepolisian Polda Sulut. Pihak aparat beralasan, bahwa aksi yang dilakukan PPMI DK Manado tidak memiliki surat pemberitahuan. Sedangkan, sejak hari Sabtu (13/05), pihak PPMI DK Manado telah memasukan surat pemberitahuan aksi, namun ditolak oleh pihak piket Intelkam Polda Sulut dan merekomendasikan untuk kembali memasukannya pada hari Senin (15/05) pagi, sekalipun kegiatan unjuk rasa akan digelar pada hari tersebut.

PPMI DK Manado yang telah diintimidasi oleh aparat, tetap berusaha untuk menjalankan aksi, sampai akhirnya Kapolda Sulut datang menjemput dan menerima secara langsung aspirasi massa. Setelah dilakukan pendekatan persuasif oleh delegasi Polda Sulut, seluruh aspirasi beserta tuntutan PPMI DK Manado telah dinyatakan diterima. Pada akhirnya PPMI DK Manado bersepakat untuk membubarkan diri secara tertib.

Peserta Aksi Solidaritas PPMI DK Manado berjumlah 30 orang, terdiri dari 4 Lembaga Pers Mahasiswa (Euridice, Inovasi, Polimdo, dan Acta Diurna) yang tergabung dalam PPMI DK Manado. (*/Sandy)


Adapun, resolusi yang disuarakan oleh PPMI DK Manado, yaitu:

  • Polrestabes Medan harus segera membebaskan Fikri Arif dan Fadel Muhammad Harahap supaya bisa melakukan tugas-tugas jurnalistiknya dan terpenuhi hak-hak asasinya sebagai warga negara.
  • Polrestabes Medan semestinya mematuhi amanah konstitusi yang termaktub pada Pasal 28 UUD 1945 terkait kemerdekaan berserikat dan berkumpul, juga berpendepat secara lisan maupun tulisan bagi warga negara. Apalagi mengingat peran kepolisian sebagai institusi penegak hukum, sudah seharusnya Polrestabes Medan tidak menistakan amanah konstitusi tersebut.
  • Polrestabes Medan tidak boleh melakukan tindak kekerasan fisik dan psikis selama Fikri Arif dan Fadel Muhammad Harahap dalam proses penahanan.
  • Polrestabes Medan harus menjamin keadilan Fikri Arif dan Fadel Muhammad Harahap sebagai pihak tertuduh; serta tidak melakukan intimidasi-intimidasi dan menjadikannya sebagai sasaran kesalahan.
  • Polri dan Kemenristekdikti harus peduli terhadap tragedi yang menimpa Fikri Arif dan Fadel Muhammad Harahap dengan cara menegur Polrestabes Medan supaya kasus-kasus represivitas yang dilakukan institusi kepolisian terhadap hak-hak asasi warga negara seperti mahasiswa bisa dicegah.
  • Polri dan Kapolda Sulut harus segera turun tangan dalam menangani permasalahan perampasan lahan yang terjadi di Desa Tiberias, Kec. Poigar, Kab. Bolaang Mongondow, yang dilakukan oleh PT. Melisa Sejahtera terhadap warga adat setempat. Pasalnya oknum Aparat Kepolisian telah terkesan menjadi alat kepentingan PT. Melisa Sejahtera. Sehingga, dengan semena-mena melakukan tindak kekerasan, intimidasi, dan menghancurkan rumah warga tanpa SOP yang jelas.

Di Postkan Oleh Info detiKawanua | Selasa, 16 Mei 2017 , ,

0 komentar for "Sempat Direpresi Aparat Kepolisian, PPMI Manado Gelar Aksi Solidaritas Tuntut Kebebasan Anggota LPM BOM"

BERITA TERBARU

MITRA

TALAUD

KOTAMOBAGU

SOSIALBUDAYA

Lingkungan

Internasional